Wilfried Zaha dari Crystal Palace mengungkapkan pelecehan rasis atas hukuman

Wilfried Zaha mengatakan dia menderita pelecehan rasis dan ancaman terhadap keluarganya di media sosial setelah diberikan penalti akhir saat tim tuan rumah Crystal Palace bermain imbang 2-2 melawan Arsenal pada Minggu. Zaha ditangkap oleh Granit Xhaka dari Arsenal menjelang akhir pertandingan Liga Primer, dengan Luka Milivojevic mengubah penalti untuk membuat Palace mendapat satu poin.

Xhaka mengatakan dalam sebuah wawancara televisi dia mengira insiden itu merupakan “hukuman yang jelas”. Namun demikian, Zaha lagi menemukan dirinya dalam sorotan, dengan tuduhan bahwa dia telah jatuh ke tanah setelah reaksi yang tertunda. Zaha membawa ke media sosial untuk membela dirinya sendiri setelah pertandingan dan kemudian mengungkapkan dalam sebuah posting di kisah Instagram-nya pada hari Selasa bahwa kekerasan telah meningkat.

Dia menulis: “Untuk semua orang mengambil satu langkah lebih jauh dan menjadi rasis dan berharap kematian pada keluarga saya, saya berharap Anda dan keluarga Anda yang terbaik juga xp.s hidup saya masih sangat baik meskipun kebencian Anda.” Zaha bisa kembali beraksi ketika Palace melakukan perjalanan ke sisi Championship Middlesbrough untuk pertandingan putaran keempat Piala Carabao pada Rabu.

Baca Juga :

 

Artikel Terkait :  Santiago Solari Tak Bisa Dibandingkan Dengan Zidane?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Copyright © 2018 Agen Sbobet | Agen Judi | Agen Casino | Bandar Bola | Judi Online All Rights Reserved. Frontier Theme